Si Kecil Ketiga Belas yang Cerdik

                                                         SI KECIL KETIGA BELAS YANG CERDIK

Terdapat seorang janda miskin yang mempunyai tiga belas orang anak lelaki. Apabila anak-anaknya sudah boleh berdikari, dia memanggil mereka.

“Anak-anakku,” kata janda itu, “Ibu sangat miskin untuk memenuhi semua keperluan kamu. Kamu sudah dewasa dan carilah haluan hidup masing-masing di dunia ini.”
Budak-budak itu faham akan keadaan lalu mengucapkan selamat tinggal kepada ibu mereka untuk pergi mencuba nasib.Setelah beberapa lama, anak-anak itu tiba di sebuah istana lalu meminta derma. Raja bertitah, “Kamu sangat ramai untuk ditanggung tetapi jika salah seorang daripada kamu berani mempersembahkan bulu milik serigala yang jahat di dalam hutan sana, kamu akan mendapat ganjaran lumayan.”Adik-beradik itu belum pasti apa yang hendak dilakukan kecuali adik bongsu yang dipanggil ‘Si Kecil Ketiga Belas’ yang berbadan seperti orang kenit tetapi cerdik seperti rubah. Dia menyembah Raja lalu berkata, “Ampun Tuanku, patik akan persembahkan selimut bulu itu kepada Tuanku sekiranya Tuanku kurniakan patik sebatang jarum yang panjangnya enam kaki.”Dengan membawa jarum itu, Si Kecil Ketiga Belas memulakan perjalanan ke pondok serigala. Apabila serigala keluar, dia menuruni corong dapur lalu bersembunyi di bawah katil serigala.Pada malam itu apabila serigala tidur, Si Kecil Ketiga Belas merangkak keluar lalu mencucuk serigala dengan jarum yang panjang itu. Ketika serigala berkalih-kalih, dia merentap selimut bulu tersebut lalu berlari sepantas-pantasnya.Serigala itu mempunyai seekor burung nuri bijak yang boleh memberitahu tentang waktu. Apabila bangun pada keesokan paginya, serigala bertanya, “Pukul berapa wahai burung nuri?”

Burung nuri menjawab, “Pukul lima, dan Si Kecil Ketiga Belas telah mencuri selimut bulu kamu.”

“Siapa Si Kecil Ketiga Belas?”“Dia seorang budak lelaki berbadan seperti orang kenit tetapi cerdik seperti rubah.”

“Betulkah? Tunggu sehingga saya tangkapnya dan jadikannya makanan!”

Ketika itu Si Kecil Ketiga Belas sudah pulang ke istana dengan membawa selimut bulu itu kepada Raja yang berasa kagum melihatnya.Raja bertitah, “Si Kecil Ketiga Belas, sekiranya kamu ingin mendapat upah yang lebih banyak, pergi semula ke pondok serigala dan persembahkan bantal serigala yang berjahit loceng-loceng kecil kepada beta.”

“Baiklah, Tuanku,” jawab Si Kecil Ketiga Belas, “Berikan patik sepotong serat rami yang kecil dan benang.”Setelah permintaan itu dipenuhi, Si Kecil Ketiga Belas kembali semula ke pondok serigala, menuruni cerobong dapur lalu bersembunyi di bawah katil serigala.

Si Kecil Ketiga Belas menunggu sehingga serigala tidur sebelum merangkak keluar. Dia membungkus sebuah demi sebuah loceng di dalam serat rami dan mengikat dengan benang untuk menghalang loceng-loceng itu daripada bergoncang. Kemudian dia melarikan bantal itu.
Pada keesokan paginya, burung nuri itu memberitahu serigala bahawa Si Kecil Ketiga Belas mencuri bantalnya. Serigala berasa sangat marah.Raja masih tidak berpuas hati lalu bertitah kepada Si Kecil Ketiga Belas, “Kamu adalah raja pencuri dan sudah tentu kamu akan menjadi seorang yang benar-benar kaya sekiranya memenuhi permintaan ketiga dan teakhir beta. Persembah serigala besar yang jahat itu kepada beta. Sekiranya gagal, kamu akan dihukum.”Si Kecil Ketiga Belas masuk tidur dengan perasaan sedih kerana tidak dapat membayangkan bagaimana hendak melakukan perkara itu. Bagaimanapun apabila terjaga, dia menggosok kedua-dua belah tangannya dengan perasaan gembira lalu berteriak, “Ya! Aku tahu cara mendapatkan makhluk itu sekarang!”

Si Kecil Ketiga Belas mengeluarkan sebuah kereta sorong kecil dari bangsal dan memenuhkan kereta sorong itu dengan papan-papan dan paku-paku. Apabila tiba di pondok serigala, dia menjerit dengan kuat, “Si Kecil Ketiga Belas sudah meninggal! Siapakah yang boleh menolong saya membuat kerandanya?”Serigala berteriak, “Saya! Sudah tentu saya akan tolong!” Ia keluar dengan segera lalu menolong menyiapkan keranda.Apabila keranda siap, Si Kecil Ketiga Belas berkata kepada serigala, “Kamu mesti cuba masuk ke dalam keranda ini kerana saiz kamu hampir sama saiznya.”Serigala tidak mengesyaki apa-apa berbaring di dalam keranda itu. Si Kecil Ketiga Belas menghentak segera lalu memaku penutup keranda itu.

Ketika serigala menghentam dinding keranda dan menjerit dari dalam keranda, Si Kecil Ketiga Belas berkata, “Sekarang saya akan beritahu kamu satu rahsia – Sayalah Si Kecil Ketiga Belas!”

Kemudian Si Kecil Ketiga Belas mengangkat keranda itu ke dalam kereta sorong lalu pulang ke istana. Di istana, orang ramai menyaksikan serigala besar yang keji itu melalui celah-celah papan keranda sebelum membuat unggun api untuk menghapuskan haiwan itu.

Si Kecil Ketiga Belas pun di anugerahi sebuah beg besar berisi syiling-syiling emas. Dia dan abang-abangnya pun kembali ke rumah menemui ibu mereka dan kini mereka tidak miskin lagi.

Pengajaran :

1. Berfikir sebelum bertindak.

2. Usaha tangga kejayaan.

3. Rezeki tidak datang menggolek.

Adaptasi daripada Cerita Dongeng dari Eropah. 2006. Penerbit Arowana Sdn Bhd.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: